Tanggal 29 Juni kemarin, hari Jum’at, saya pergi ke PRJ *karena diajakin -_-* Aslinya sih, saya male~s banget pergi. Ngapain coba capek2 muterin PRJ yang luas gitu tapi gsk beli apa2? -_- Tapi karena gak enak sama temen2 *saya perginya sama temen* akhirnya ikut juga.

Pergi jam 6 sore, kami berangkat naek taksi. Trus, pas udah sampe, saya kira bakal dibayarin tuh tiket masuknya. Gak taunya,,, bayar sendiri2!! Saya yang udah males, tambah males lagi. Mana bayarnya Rp. 15.000, lagi. Itu kan bisa beli komik satu, trus kembaliannya bisa buat beli es krim T.T

Masuknya, saya mikir, ‘ternyata PRJ gak luas2 banget, ya…’ *soalnya baru liat pintu masuknya doang* Dan bener, di PRJ banyak stan2 Dealer Mobil -_-

Masuk lagi, ternyata yang saya liat tadi belom ada apa2nya. PRJ yang sebenarnya tuh gedenya minta ampun _ _” kalau gak salah, ada Hall A-H di situ. Stan-stan yang banyak, stan2 Motor *dari Kawasaki, Honda, sampe Bajaj, namanya lucu, ya… hwahaha….* trus stan2 sponsor, dll… *capek nyebutnya* 

Dan saya bertekad, tahun ini pengen coba masuk ke Rumah Hantu. Soalnya, 4 tahun lalu *terakhir kali ke PRJ 4 tahun lalu* gak sempet coba lantaran perginya sama ortu *gak boleh masuk Rumah Hantu sama ortu. Tapi, sekarang kan sama temen2, huehue….* 

Akhirnya, kami memutuskan untuk ke Rumah Hantu. Tadinya, saya sangat bertekad akan menendang-menonjok-menyodok-hantu2 tersebut setelah mendengar cerita teman saya tentang hantu2 disana. Tapi, nyali saya langsung terbang nggak tahu kemana setelah mendengar musik2 aneh-bin-seram *kayak jeritan kuntilanak, suara burung hantu, dsb… pokoke yang serem2* yang kedengaran dari radius 500 meter sekitar rumah tersebut. Apalagi, disekeliling rumah tersebut gelap, tidak diterangi oleh lampu terang/spotlight/yang terang2, deh. Paling2 adanya Cuma lampu redup 15 watt aja *bener gak 15 watt?*

Saya masuk ber-4 bareng temen2 saya. Pas bayar karcis masuk *Rp. 7000, lumayan…* saya udah ketakutan,,, trus terus2an bilang ke temen2 saya, ‘aduhh…. gw takut banget, nih… ntar jangan jauh2 ya.’ ^^;;;

Udah selesai bayar, kami harus muterin gedung itu dulu *gedungnya bentuk segi-4. maksudnya muterin,,, kita naik tangga, terus jalan masuk ke rumahnya tuh muterin gedung itu* Pas jalan muternya itu, saya udah ketakutan duluan, takutnya ada tangan yang tiba2 muncul, gitu. Hiiiii *padahal itu diluar, lho. Masih belom masuk ke dalam ruangan* FYI, kami ada 4 orang. Saya berada di barisan ke-3.

Akhirnya, masuk juga ke rumah itu!!! Jalannya berupa tangga menurun ke bawah, terus gelap, bau kayak dupa2 gitu *hiiii…..* beneran! Saya udah ketakutan banget >.< Saya gak berani liat kedepan, cuma bisa megangin ujung baju temen saya yang didepan sambil ngeliat kebawah, terus denger suara2 nakut2in kayak ‘Hooa!!’ yang saya sesali banget, nih, hantunya ternyata ‘dikurung’ di pagar bambu gitu, jadi rencana saya buat nonjok-nyodok-nginjek dia gak jadi. Sebel.

Di rumah itu, seingat saya ada 7-ato lebih- ‘hantu’. Dan saya cuma bisa ngeliat satu, yang jadi kuntilanak. Itu aja saya mengerahkan seluruh tenaga untuk menaikkan kepala, huekekek…. ada yang ngagetin juga. Ada pocong yang tiba2 muncul dari atas atap. Saya sih nggak kaget, karena depan saya yang ngeliat ^^;;;

Sayangnya *beneran nih ‘sayang’?* rumah hantunya terlalu sebentar *maksudnya, jalannya pendek* padahal saya belom sempet nonjok hantu yang ngikutin temen saya di barisan paling belakang. Huekekeke….

Keluar dari rumah hantu, temen2 saya ngajakin nonton band. Saya sih gak minat, orang gak pernah denger musik. Tapi yah,,, ayo deh. Malem itu, yang performing Netral *denger lagunya aja nggak pernah* Pas pertengahan acara, ada yang berantem. Katanya sih, dia itu pencopet. Katanya, sih…

Nah, gitu deh jurnal saya ke PRJ. Bosenin, ya? Panjang lagi. Fuefueufwe….

PS : Tahun depan, saya ogah ke PRJ lagi!!! Buang2 uang. Huh!